Kamis, 05 Agu 2021,


-satu-guru-kebumen-suspek-ptm-tiga-kecamatan-distopTempat mencuci tangan yang disediakan pihak SDN Pejagoan. (koranbernas.id/nanangwhartono)


Nanang W Hartono
Satu Guru Kebumen Suspek PTM Tiga Kecamatan Distop

SHARE

KORANBERNAS.ID, KEBUMEN – Kegiatan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di tiga kecamatan yang ada di Kabupaten Kebumen terpaksa dihentikan, setelah diumumkannya hasil rapid test antigen seorang guru yang ternyata reaktif.


Kepala Dinas Kesehatan Kebumen dr Dwi Budi Satrio MKes, kepada koranbernas.id, Rabu (9/6/2021) siang, menjelaskan, hasil rapid test, tenaga pendidik dan kependidikan sebagian besar dinyatakan negatif. Namun, ditemukan tiga orang guru dengan hasil reaktif yaitu di Kecamatan Pejagoan, Karanganyar dan Sadang. Dinas Kesehatan telah melakukan rapid test antigen di enam kecamatan, dengan sasaran guru SD dan SMP.


“Lebih dari 1.300 orang guru mengikuti test. Hasil test PCR masih menunggu hasilnya," kata Budi Satrio.

Kepala SD Negeri 2 Pejagoan Riyanti SPd mengungkapkan, sejumlah sekolah telah melaksanakan PTM terhitung sejak Senin (7/6/2021) kemarin. Kegiatan PTM dihentikan keesokan harinya, dengan alasan ada seorang warga di kecamatan Pejagoan terkonfirmasi positif Covid-19.


"Identitas orang itu tidak kami ketahui," ujar Riyanti.

Riyanti memaparkan, sekolah sejatinya sudah siap melaksanakan PTM dengan menerapkan protokol kesehatan (prokes). Aturan yang diterapkan seperti penataan bangku demi menjaga jarak, tidak berpindah-pindah, tempat cuci tangan di setiap kelas serta jumlah maksimal siswa hanya 50 persen dari kapasitas normal.

"Semua guru juga telah divaksinasi dua kali," tandasnya. (ros)

 


TAGS: #kebumen  #ptm 

SHARE



'

BERITA TERKAIT


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini