yuliani-meluncurkan-100-soneta-pada-sastra-bulan-purnamaYuliani Kumudaswari. (istimewa).


Siaran Pers
Yuliani Meluncurkan 100 Soneta pada Sastra Bulan Purnama

SHARE

KORANBERNAS.ID, BANTUL – Yuliani Kumudaswari, seorang perempuan penyair yang tinggal di Semarang, akan menyemarakkan kegiatan rutin Sastra Bulan Purnama, pada Sabtu (28/01/2023) pukul 15.00 di Akademi Komunitas Negeri Seni dan Budaya di  Jl. Parangtritis No.364, Pandes, Panggungharjo, Kapanewon Sewon, Kabupaten Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta. Acara ini sekaligus akan mengawali kegiatan Sastra Bulan Purnama tahun 2023 dan sudah berjalan selama 11 tahun. Yuliani akan meluncurkan buku berjudul ‘Tunjung Hati’, yang diterbitkan Tonggak Pustaka Yogya, memuat 100 soneta.


Menyangkut apa yang dimaksud soneta, Wikimedia menuliskannya seperti berikut: “Soneta adalah bentuk kesusastraan Italia yang muncul sejak pertengahan abad ke-13 di Kota Firenze. Soneta lebih digolongkan ke dalam suatu bentuk sastra puisi oleh para sastrawan.. Bentuk puisi soneta muncul di Indonesia karena dibawa oleh para pemuda Indonesia yang bersekolah di Belanda.. Soneta disenangi oleh para pujangga, sebab secara garis besar hampir sama dengan pantun.


“Jumlah barisnya cukup luas untuk mencurahkan isi hati sehingga bisa menyatakan berbagai perasaan penyair. Pada zaman Balai Pustaka banyak penyair Indonesia yang menerjemahkan soneta dan akhirnya mengembangkan puisi dengan gaya soneta juga.. Puisi soneta merupakan puisi baru yang terdiri atas 14 baris yang dibagi menjadi 4 bagian,” tulis Wikimedia.

“Penyair Indonesia banyak yang kembali menulis soneta, jumlah barisnya tetap dijaga 14 baris, yang terdiri dari 4 bait. Bait pertama dan kedua terdiri dari 4 baris dan bait ketiga dan keempat terdiri dari tiga baris” kata Ons Untoro, koordinator Sastra Bulan Purnama dalam siaran pers yang diterima koranbernas.id, Selasa (24/01/2023).


Yulisani Kumudaswari, bersama sejumlah penyair lainnya dari berbagai kota di Indonesia, telah menulis soneta dan bukunya diterbitkan KKK, penerbit di Jakarta, yang dikelola sastrawan Kurniawan Djunaedie.

“Ini kali Yulani menulis 100 soneta dan diterbitkan menjadi buku dan dilaunching di Sastara Bulan Purana,” kata Ons Untoro.

Sejumlah pembaca, yang terdiri dari penyair dan pembaca puisi, dan pembaca tamu akan tampil membacakan puisi soneta karya Yuliani Kumudaswari. Mereka ialah, Landung Simatupang, dikenal sebagai aktor dan penyair, Dhanu Priyo Prabowo, peneliti sastra Jawa, Ninuk Retno Raras, penulis cerpen, Yantoro, pemain teater, Meuz Prazt, perupa, Tosa Santosa event organizer dan para pembaca lainnya, Bilya Al-wajdi, Chacha Baninu, Dani Saputra, Vivin Rachmawati dan Zee Susana.

Selain para pembaca di atas, demikian Ons Untoro menjelaskan, akan tampil pembaca tamu, ialah Sri Surya Widati, Bupati Bantul periode 2010-2015 dan Nugroho Eko Setiyanto, Kepala Dinas Kebudayaan Bantul.

Seorang penyair dari Magelang, yang produktif menulis puisi, dan piawai memainkan alat musik. Joshua Igho namanya, akan melagukan dua puisi karya Yuliani Kumudaswari. (*)

 



SHARE
'

BERITA TERKAIT


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini